Notification

×

Iklan

Iklan

Advokat Bambang Sripujo Sukarno Sakti SH,MH : Pihak Penggugat Tidak Kompeten karena Tidak Punya Alat Bukti

Minggu, 29 Agustus 2021 | Agustus 29, 2021 WIB Last Updated 2021-08-30T12:45:41Z


GAAS INDONESIA - JAKARTA - Pengadilan Perselisihan Hubungan Industrial (PHI) pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat (PN Jakpus) menggelar acara sidang PHI antara PT Parani sebagai pihak Tergugat oleh pihak Penggugat tidak kompeten karena tidak punya alat bukti mengenai HI dengan PT Parani, di ruang Kusuma Atmaja 3, Pengadilan PHI pada PN Jakpus, Jalan Bungur, Kemayoran, Rabu siang (25/08/2021).

Kuasa Hukum Direktur Utama (Dirut) PT Parani, Advokat Bambang Sripujo Sukarno Sakti SH,MH mengatakan, pada saat berada di Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Provinsi Daerah Khusus Ibukota (DKI) Jakarta, dikeluarkan alat bukti seperti aksepsinya pihak Penggugat dan atasannya siapa, digaji atau tidak, lalu dituangkanlah aksepsinya pihak Penggugat berupa foto copy-an. “Menurut kami, itu bukanlah sebuah alat bukri yang pas. Makanya, pada hari ini, PT Parani memberikan bukti tetap Nota Eksepsi atau Nota Keberatan, bahwa Pengadilan PHI pada PN Jakpus tidak berwenang mengadili hal ini, sehingga kami memohon keadilan seadil-adilnya dari Pengadilan PHI pada PN Jakpus.

Karena kenapa? Penggugat tidak punya hak menggugat kita di sini. Makanya itu, kami sampaikan kepada pihak Pengadilan PHI pada PN Jakpus," jelas Bambang Sripujo Sukarno Sakti SH,MH kepada wartawan ketika ditemui usai acara sidang ini.

Menurutnya, pihak Penggugat tidak ada surat pengangkatan sebagai karyawan di PT Parani, tidak ada hubungan kerja, tidak tahu siapa atasannya, dan tidak tahu jam kerjanya. “Bahwa ada hubungan humanismenya memang betul ada. Tapi Pemggugat punya hubungan kerja dengan pihak perusahaan tidak ada, sehingga kami memohon kepada majelis hakim Pengadilan PHI pada PN Jakpus sesungguhnya tidak punya hak absolut untuk menyidangkan perkara ini,” tegasnya.

“Gugatan pihak Penggugat adalah agar dicairkan uang Pemutusan Hubungan Kerjanya (PHK), uang pesangon, tapi pihak Penggugat itu tercantum Perjanjian Kerja Waktu Tidak Tertentu (PKWTT). Kalau belajar lagi memgenai Undang-Undang Cipta Lapangan Kerja (UU Ciptaker) atau UU Omnibus Law yang sudah disahkan oleh Pemerintah Indonesia, maka UU Nomor 13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan sudah tidak berlaku lagi PKWTT tersebut di UU Ciptaker. Makanya, kami memohon kepada Pengadilan PHI pada PN Jakpus agar tidak mengadili perkara ini,” tutupnya (red)
×
Berita Terbaru Update